1. Business

13 Langkah Dasar Implementasi Warehouse Management System

Disclaimer: This is a user generated content submitted by a member of the WriteUpCafe Community. The views and writings here reflect that of the author and not of WriteUpCafe. If you have any complaints regarding this post kindly report it to us.

1. Harapan dan Motivasi. Menerapkan warehouse management system baru melibatkan serangkaian harapan dan motivasi yang berbeda dari berbagai pemangku kepentingan.Direktur Perusahaan dan Manajer Operasi / Logistik menurut definisi mencari ROI yang cepat dan implementasi yang lancar. Manajer gudang mengharapkan sistem baru ini untuk menjadi ramah pengguna agar membuat pekerjaan mereka lebih mudah, menghilangkan proses yang tidak efisien serta praktik dan kebiasaan gudang yang buruk. Staf gudang mengharapkan pekerjaan mereka menjadi lebih mudah, dengan lebih sedikit kesalahan, tetapi tanpa mengancam pekerjaan mereka. Merupakan tugas dari penyedia warehouse management system untuk berkomunikasi dengan jelas dan mengelola harapan sejak awal untuk membantu karyawan di semua tingkat menyesuaikan diri dengan perubahan yang akan segera terjadi dalam operasi gudang.

2. Pengurangan risiko. Mengurangi risiko merupakan bagian penting dari implementasi warehouse management system. Tujuan utamanya adalah untuk menilai risiko yang mungkin timbul dari implementasi dan mengambil langkah-langkah untuk meminimalkannya. Pengalaman tim implementasi dalam penyedia warehouse management system adalah yang terpenting. Tim instalasi penyedia WMS yang berpengalaman akan mendalami pengalaman dalam hal bekerja dengan beragam skenario pergudangan dan proses dapat menyebabkan berbagai risiko. Semakin berpengalaman klien dan personel penyedia yang mengambil bagian dalam proyek, semakin sedikit proyek yang terkena risiko tak terduga.

3. Ulasan Bisnis. Tinjauan bisnis di awal proyek Mandreel.com warehouse management system memungkinkan kedua belah pihak untuk berdiskusi, membedah dan memahami bagaimana gudang berfungsi dan apa saja kebutuhan dan persyaratan gudang. Jenis masalah yang harus muncul adalah kelemahan dari petahana warehouse management system, risiko dan harapan. Jadwal dan proses implementasi harus dibangun di sekitar tinjauan bisnis.

4. Jadwal pelaksanaan. Banyak proyek implementasi warehouse management system gagal memenuhi jadwal mereka. Masalah ini dapat dianggap sebagai risiko proyek. Ini sering merupakan hasil dari perencanaan yang tidak tepat dan hambatan yang tidak terduga. Rencana implementasi yang fleksibel dan realistis memungkinkan ruang dan waktu dalam jadwal untuk kejadian tak terduga dan oleh karena itu dapat mengakomodasinya. Sekali lagi perencanaan yang matang adalah hasil dari tim instalasi penyedia warehouse amangement system yang berpengalaman.

5. Membangun Tim. Dua tim diperlukan untuk implementasi WMS: tim implementasi dan tim eksekutif gudang klien. Memilih tim yang tepat dapat membuat perbedaan antara kesuksesan dan kegagalan. Prosesnya lebih kompleks daripada sekadar memilih personel terbaik. Isu-isu seperti komunikasi antara perwakilan klien dan pemimpin tim implementasi, chemistry pribadi sangat penting untuk keberhasilan instalasi warehouse management system.

6. Desain dan kustomisasi. Proyek instalasi warehouse management system dirancang berdasarkan tinjauan bisnis yang disebutkan di atas, dan perangkat lunak yang ada disesuaikan untuk memenuhi kebutuhan klien. Semakin fleksibel WMS masa depan, semakin sedikit penyesuaian yang diperlukan. Meminimalkan kustomisasi biasanya merupakan salah satu kunci keberhasilan proyek. Meskipun sebagian besar warehouse amangement system dibangun untuk memenuhi standar industri, perubahan mungkin diperlukan dalam cara kerja gudang. Resiko dan harapan harus ditangani dengan tepat.

7. Pelatihan. Selama desain dan kustomisasi, pengguna sistem di masa mendatang harus menjalani pelatihan. WMS biasanya menawarkan sesi pelatihan in-house dua hari untuk staf gudang klien. Ini penting untuk memfasilitasi transisi dari satu warehouse management system ke warehouse management system lainnya. Meskipun pelatihan pengguna adalah proses yang memakan waktu, jangan abaikan itu. Keberhasilan implementasi sangat tergantung pada kemampuan pengguna untuk menangani sistem baru.

8. Data. Bagian dari implementasi WMS baru melibatkan transfer data gudang dari satu sistem ke sistem lainnya. Ini berarti seluruh basis data yang digunakan oleh sistem lama untuk mengelola gudang harus disesuaikan dengan skema data dan terminologi sistem baru. Selain itu, data yang hilang harus ditambahkan, dan data harus dimodifikasi agar sesuai dengan persyaratan sistem yang baru.

9. Pengujian. Pengujian biasanya dilakukan dengan menggunakan data gudang nyata, membandingkan hasil eksekusi proses gudang di kedua sistem. Skenario pergudangan yang berbeda diuji, dan kesalahan dalam desain diperbaiki oleh pemasok warehouse management system. Kesalahan dalam konfigurasi juga ditangani oleh tim implementasi penyedia WMS.

10. Penyebaran. Setelah pengujian dan modifikasi, penerapan warehouse management system mencapai tahap kritis dalam penerapannya. Pada tanggal yang disepakati, foto data yang akurat dari data gudang diunggah ke basis data WMS baru dan pekerjaan mulai menggunakan sistem baru. Terkadang kedua sistem digunakan secara bersamaan untuk proses tertentu untuk memastikan keakuratan data.

11. Mendukung. Bekerja dengan warehouse management system yang baru-baru ini diimplementasikan sering kali mengungkapkan masalah yang tidak ditangani selama implementasi. Dukungan merupakan bagian penting dari keberhasilan proyek karena kompleksitas proyek warehouse management system selalu menuntut solusi atas masalah yang muncul selama operasi. WMS menawarkan model SaaS (Software as a Service/Perangkat Lunak sebagai Layanan), di mana melalui langganan pembayaran bulanan, gudang klien memiliki layanan terkelola yang tersedia selama dua puluh empat jam sehari.

12. Ruang Gudang yang Dioptimalkan. Memiliki ruang penyimpanan yang cukup sangat penting untuk operasi pergudangan yang efektif. Mengatur gudang Anda dengan benar dapat memaksimalkan jumlah barang yang dapat disimpan, misalnya, menggunakan peralatan lorong sempit akan memungkinkan Anda untuk menempatkan rak lebih dekat satu sama lain. Warehouse management system dirancang untuk menemukan item dalam kaitannya dengan tanggal penjualan, menerima perakitan, pengepakan, dan titik pengiriman yang diterima, yang berarti biaya penyimpanan inventaris Anda dapat diturunkan.

13. Peningkatan Produktivitas Tenaga Kerja. Operasi pergudangan yang lambat, tidak efisien, dan tidak produktif kemungkinan besar disebabkan oleh sejumlah masalah kecil seperti proses yang ketinggalan zaman dan kurangnya motivasi staf. Untuk membantu meningkatkan efisiensi, penting untuk mengembangkan sistem dan teknik modern, dan warehouse management system dapat membantu dalam hal itu. WMS dapat membantu mengoptimalkan aliran stok dengan memanfaatkan sistem pengisian otomatis untuk menambah stok pick face. Pilihan yang dipindai memberikan tautan mulus kembali ke perangkat lunak dan kemudian ke faktur atau catatan transfer.

Untuk lebih jelasnya, silahkan kunjungi website https://www.mandreel.com/indonesia/warehouse-management-system/

Login

Welcome to WriteUpCafe Community

Join our community to engage with fellow bloggers and increase the visibility of your blog.
Join WriteUpCafe